Desain Khas Kubah Masjid Tertua di Jerman


????????????????????????????????????

Imam Ali Masjid di Hamburg adalah salah satu masjid tertua di Jerman. Ini terletak di Alster dan bangunan utama Islam pusat kota Hamburg. Pada Juni 1953, setelah berkonsultasi dengan kepala mereka rohani Ayatollah Boroudjerdi di Qum, pedagang didirikan mendirikan sebuah klub di Hamburg untuk membangun sebuah masjid. Bersama-sama dengan Hudschat-ul-Islam Muhammad Mohagheghi, yang dikirim ke Hamburg dua tahun kemudian, mereka memperkenalkan kubah masjid. Pada saat yang sama, atas saran Ayatollah Boroudscherdi, orang-orang bisnis berkolaborasi pada Asosiasi pendanaan untuk pendanaan bersama. Pada Oktober 1957 sebidang tanah ini dibeli di distrik terawat Uhlenhorst pada Alster. Pada tanggal 13 Februari 1961, batu Pondasinya diletakkan oleh Imam Masjid Ali oleh Mohagheghi Hudschat-ul-Islam.

Pada Mei 1963 shell selesai. Sudah satu juta Mark Belanda telah menghabiskan pada proyek. Setelah kematian Ayatollah Boroudscherdis dan kembalinya Mohagheghi Hudschat-ul-Islam di Iran, pekerjaan konstruksi untuk sementara ditangguhkan hingga di bawah kepala berikutnya Centre, Ayatollah Beheshti, dan dengan bantuan sumbangan dari orang-orang bisnis dari Teheran dan Hamburg Tahun 1966 67 kamar kantor di lantai atas dan bagian dari fasad dapat diselesaikan.

Meskipun Kedubes Iran di Bonn (kemudian di bawah rezim Shah) memiliki rekening bank Masjid diblokir, kotamadya berhasil membangun ruang kuliah dengan bantuan sumbangan pribadi dalam tahun 1969 hingga 1979 untuk menyelesaikan fasad dan dengan Pengembangan lantai bawah. Dalam jangka Hudschat-ul-Islam Moghaddam antara tahun 1980-1992, Kamar mandi serta dapur dan ruang makan didirikan di ruang bawah tanah. Selain itu, para seniman terkenal A. Meschkat dan a. Sadeghian dari Mashhad mulai dengan dekorasi ruang sembahyang dengan ubin mosaik, dan peralatan yang dipasang di ruang kuliah.

Pada musim panas 1992, di bawah pimpinan Hudschat-ul-Islam Ansari, pekerjaan ubin diselesaikan, termasuk Mihrab indah (doa niche), sebuah hadiah dari Masjid Goharschad di Mashhad. Karena meningkatnya kegiatan pusat, daerah kantor dan studi membuktikan cukup, sehingga 1996 adalah meletakkan dasar untuk budidaya di belakang Masjid asli, yang akan berisi sebuah perpustakaan baru dengan kubah masjid, serta Gedung Kantor dan Parkir bawah tanah. Sejak 1999, yang terbesar melilit tangan putaran karpet di dunia telah berada di pusat.

kubah masjid ini adalah pusat kegiatan Islami yang banyak. Salah satu Imam Ali masjid dan pada waktu sama kepala pusat Hamburg Islam adalah Hudschat-ul-Islam Mohammad Mohagheghi.

Hudschat-ul-Islam Mohammad Mohagheghi adalah pendiri bersama dan dalam waktu 1955-1965 iklan kepala Islam pusat kota Hamburg dan Masjid Imam Ali. Hudschat-ul-Islam Mohammad Mohagheghi lahir tahun 1910 di Lahidschan, Iran. Dia menghadiri sekolah tinggi bergengsi seperti Kemal-ul-Whey-dan Darul-Funun-gimnasium di Teheran, mana antara lain Perancis dan Rusia diajarkan, sementara pada saat yang sama ia mempelajari bahasa Arab dan literatur di Universitas teologis Marvi. Ia melanjutkan pendidikannya teologis di Mashhad dan pada saat yang sama bekerja sebagai guru matematika.

Selama pendidikan berkelanjutan di Theological College di Qum, dia mengajar mahasiswa teologi di fisika, astronomi dan ilmu-ilmu alam lainnya. Mohagheghi Hudschat-ul-Islam adalah imam di Yazd selama empat tahun sebelum dipindahkan ke Teheran di tahun 1952, dan 1955 dikirim ke Hamburg oleh Ayatullah Boroudscherdi. Selama sepuluh tahun berikutnya, ia meletakkan batu Yayasan Imam Ali masjid, membawa pekerjaan konstruksi ke sebuah kesimpulan sementara dan dihidupkan kembali pusat Islam di Hamburg dengan kegiatannya pertama. Setelah kematian Ayatollah Boroudscherdi, ia kembali ke Qum untuk mengajar di Universitas Theological. Ia meninggal tahun 1969 pada umur 59 tahun.



Recent Comments